Barat Tuding Taliban Rekrut Mata-mata Siber China untuk Intai Warga Afghanistan
Anggota Taliban membidikkan senjatanya ke arah wajah demonstran wanita di Kabul, Afghanistan. Foto/REUTERS

KABUL

-

Taliban

dituduh telah merekrut mata-mata siber

China

untuk membantu mereka mengintai warga sipil

Afghanistan

. Tujuannya adalah untuk mencegah pemberontakan melawan kekuasaan tangan besi mereka.

Tuduhan itu dilontarkan sumber-sumber intelijen Barat. Menurut mereka, Beijing telah mengirim pakar komunikasi terbaiknya ke Kabul untuk menunjukkan kepada Taliban cara menyadap panggilan telepon, memantau penggunaan internet dan akun media sosial.

Cara itu, kata para sumber tersebut, sudah digunakan di Timur Tengah selama fenomena pemberontakan di berbagai negara Arab yang dikenal sebagai "Arab Spring".

Seorang sumber intelijen AS mengatakan: “China telah merayu Taliban, mempersiapkan hari ini selama bertahun-tahun."

“Ini telah lama mengendalikan komunikasi warga dan menjadi mahir dalam memantau telepon, internet, semua bentuk komunikasi," katanya, seperti dikutip

The Mirror,

Selasa (14/9/2021).

“Ini kemungkinan akan memberi kekuatan dan kendali besar kepada Taliban atas seluruh negeri karena media sosial bisa menjadi pendukung bagi mereka yang ingin memberontak. Ini juga memberi orang-orang yang mereka buru, seperti mantan pejabat dan personelkeamanan, sedikit pilihan dalam cara mereka berkomunikasi dengan jaringan lain," imbuh sumber tersebut.

Para pemimpin Taliban khawatir kelompok-kelompok seperti Front Perlawanan Nasional Afghanistan dan aktivis hak-hak perempuan akan mendapatkan dukungan massa dan mereka telah melarang protes. Pekan lalu, dua wartawan dipukuli oleh Taliban karena melaporkan demo.